Krisis Kesehatan Vaping: Yang Terbaru Tentang Cedera Paru-Paru, Ledakan E-Cigs, dan Kejang

Selama beberapa tahun terakhir, otoritas kesehatan masyarakat telah membunyikan alarm tentang kebiasaan remaja yang vaping, terutama ketika vape Juul populer lepas landas di media sosial. Tetapi krisis keamanan yang lebih baru dalam vaping sedikit lebih konkret: meledaknya pena vape, kejang, dan cedera paru-paru.

Sebelum cedera paru-paru yang menarik perhatian, anggota parlemen sudah gugup tentang berapa banyak anak-anak mengambil vaping. Pada Desember 2018, US Surgeon General mendeklarasikan vaping sebagai “epidemi”:
  • Nikotin dapat mengacaukan otak yang sedang berkembang, itu membuat ketagihan, dan bahan kimia dalam uap rokok elektrik mungkin tidak sehat untuk dihirup.
  • Suhu kumparan pada e-cigs akan dengan mudah mencapai 300+ °C. Dan itu sebenarnya cukup tinggi untuk terbakar.
  • Produk yang berbahaya semuanya karena suhu tinggi.

Risiko lain dari vaping, berkaitan dengan baterai yang dapat meledak. Ledakan itu jarang terjadi, tetapi terkadang mematikan. Vaping juga dikaitkan dengan serentetan cedera paru-paru, beberapa di antaranya juga mematikan, meskipun tidak jelas apa yang sebenarnya menyebabkan cedera.

Pembuat kebijakan mulai mengambil tindakan: melarang vape rasa, misalnya. FDA telah memperingatkan konsumen untuk tidak menggunakan THC vapes. Beberapa perusahaan juga telah berhenti menjual e-cigs. Pembuat Vape masih membuat cairan Vape mereka sendiri, dan remaja telah terbukti licik dalam mengatasi larangan usia.

Namun, studi keamanan pada vape tertinggal jauh di belakang popularitas industri. Efek jangka panjang dari vaping tidak diketahui; Vape mungkin lebih baik daripada merokok, tetapi itu tidak selalu membuatnya aman. Kita tahu sejauh ini bahwa menggunakan tegangan tinggi dalam vape dapat melepaskan bahan kimia penyebab formaldehyde; kamu juga harus tahu bahwa vaping membuat pengguna lebih banyak bahan kimia beracun dan logam berat daripada orang yang tidak melakukan vape. Kita juga tahu bahwa vaping dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. Selain itu, nikotin masih membuat ketagihan - dan kita tahu kecanduan bisa sangat menyusahkan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel